Jumat, 06 Maret 2009

Fatwa Bom Isytihadiyyah

oleh: Abu Hanifah Muhammad Faishal alBantani al-Jawy

الحمد لله، نحمده ونستعينه ونستهديه ونستغفره، ونعوذ بالله تعالى من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا، من يهده الله فلا مضل له ومن يضلل فلن تجد له ولياً مرشداً، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، خصنا بخير كتاب أنزل وأكرمنا بخير نبي أرسل، وجعلنا بالإسلام خير أمة أخرجت للناس، نأمر بالمعروف وننهى عن المنكر ونؤمن بالله، جعلنا بالإسلام أمة وسطا لنكون شهداء على الناس ويكون الرسول علينا شهيدا، وأشهد أن سيدنا وإمامنا وأسوتنا وحبيبنا ومعلمنا محمدا عبد الله ورسوله، أدى الأمانة وبلغ الرسالة ونصح للأمة وجاهد في الله حق جهاده وتركنا على المحجة البيضاء ليلها كنهارها لا يزيغ عنها إلا هالك، فمن يطع الله ورسوله فقد رشد ومن يعص الله ورسوله فلا يضر إلا نفسه، ولا يضر الله شيئا، (إن أحسنتم أحسنتم لأنفسكم وإن أسأتم فلها ومن شكر فإنما يشكر لنفسه ومن كفر فإن ربي غني كريم)، اللهم صل وسلم وبارك على هذا الرسول الكريم، وعلى آله وصحابته، وأحينا اللهم على سنته وأمتنا على ملته واحشرنا في زمرته مع الذين أنعمت عليهم من النبيين والصديقين والشهداء والصالحين وحسن أولئك رفيقا، أما بعد،،،

أوصيكم وإياي بتقوى الله فقد فاز المتقون ،

Saya menyeru diri saya dan saudara-saudara / saudari semua agar marilah sama-sama kita bertaqwa dan terus bertaqwa kepada Alloh sehingga ke titisan darah yang terakhir. فلا تموتن إلا وأنتم مسلمون . Dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam.

Kematian seseorang itu berbeza-beza sebabnya, tetapi kematian itu hanyalah satu. Seorang penyair berkata :

وَمَنْ لَمْ يَمُتْ بِالسَّيْفِ مَاتَ بِغَيْرِه # تَنَوَّعَتِ الأسْبَابُ والمَوْتُ وَاحِد

Barangsiapa yang tidak mati kerana pedang, akan mati kerana sebab lainnya
Bermacam-macam ragam sebab yang datang, namun matinya sekali cuma

Sebaik-baik mati adalah mati dalam beriman kepada Alloh. Dan mati yang paling agung sekali ialah mati syahid fi sabilillah yang ganjarannya tidakl ternilai di sisi Alloh azza wa jalla.

Syahid itu ada tiga macam :

1- Syahid Akhirat – orang yang mati kerana menderita sakit perut, mati terbakar, mati kerana penyakit taun, mati kerana ditimpa robohan dll sebagaimana yang disebutkan dalam hadith-hadith. Mereka ini semua dimandikan, dikafankan dan disembahyangkan ke atas mereka. Akan tetapi mereka akan tetap dapat pahala syahid di Akhirat.

2- Syahid Dunia – orang yang dilaksanakan ke atasnya hukum-hakam syahid di dunia ini. Inilah syahid yang hakiki pada pandangan Syara’. Mereka ini tidak dimandikan dan tidak dikafankan bahkan ditanam dengan baju dan darahnya. Akan tetapi, kadang-kadang tiada baginya pahala di Akhirat yang selayaknya untuk para syuhada jika sekiranya niatnya semasa berperang melawan kuffar tadi semata-mata untuk dapatkan kepentingan duniawi.

3- Syahid Dunia & Akhirat – Iaitu orang yang berperang untuk menjadikan kalimah Alloh ianya yang tertinggi, ikhlas kepada Alloh dalam perjuangan, sentiasa mara dan tidak mundur dalam mengahadpi musuh. Yang ini juga tidak dimandikannya, tidak dikafankan, dikebumikan dengan bajunya dan darahnya. Ia memperoleh pahala yang besar di sisi Alloh di Akhirat kelak. Dan inilah syahid yang paling tinggi nilainya di sisi Alloh. Dan syahid inilah yang berlaku di Palestin sekarang ini.

Sidang Jumaat sekalian,

Rabitah Ulama Palestin (Persatuan Ulama Palestin) pada 5 Mei 2001 bersamaan 11 Safar 1422H telah mengeluarkan fatwa bahawa perbuatan rakyat Palestin mengebom diri sendiri di komuniti Israel adalah “amaliyyah istiyshaadiyyah عملية استشهادية ” (operasi mati syahid) dan jihad fi sabilillah. Ini adalah kerana dengan berbuat demikian, ia boleh membuat Israel marah dengan sebab pembunuhan & kecederaan, boleh mencampakkan rasa gerun ke dalam hati mereka, menakut-nakutkan mereka, menghancurkan mereka, menggoncangkan foundation daulah mereka supaya mereka memikirkan untuk meninggalkan Palestin, supaya bilangan pendatang tanpa izin ( مهاجر غير شرعي ) daripada kalangan Yahudi luar ke Palestin berkurangan, supaya mereka mengahadapi kerugian material yang besar, supaya kuku-kuku besi mereka yang sentiasa mencengkam menjadi tumpul & semangat mereka menjadi lemah selemah-lemahnya.

Fatwa ini berdasarkan dalil daripada Al-Quran, Hadith dan Ijma Ulama.

1- Al-Quran :

i – Firman Alloh S.W.T. dalam surah at-Taubah : 111

إنَّ اللهَ اشْتَرَى مِنَ المُؤْمِنِيْنَ أَنْفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ بِأَنَّ لَهُمُ الجَنَّةَ يُقَاتِلُوْنَ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ فَيَقْتُلُوْنَ وَيُقْتَلُوْنَ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِيْ التَّوراةِ والإنْجِيْلِ والْقُرْآن وَمَنْ أوْفَىْ بِعَهْدِهِ مِنَ اللهِ فَاسْتَبْشِرُوْا بِبَيْعِكُمُ الذِيْ بَايَعْتُمْ بِه وَذلِكَ هُوَ الفَوْزُ العَظِيْم

Maksudnya : “Sesungguhnya Alloh telah membeli daripada orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Alloh, lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Alloh di dalam Taurat, Injil dan Al-Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Alloh ? Maka bergembiralah dengan jual-beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar."

ii- Firman Alloh S.W.T. dalam surah al-Anfaal : 60

وَأَعِدُّوْا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَّمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُوْنَ بِهِ عَدُوَّ اللهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِيْنِ مِنْ دُوْنِهِمْ لا تَعْلَمُوْنَهُمْ اللهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنْفِقُوْا مِنْ شَيْءٍ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأنْتُمْ لا تُظْلَمُوْنَ

Maksudnya : “Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka dengan kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Alloh, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Alloh mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Alloh nescaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya.”

iii- Firman Alloh S.W.T. dalam surah at-Taubah : 120

وَلاَ يَطَئُوْنَ مَوْطِئًا يَغِيْظُ الكُفَّارَ وَلا يَنَالُوْنَ مِنْ عَدُوٍّ نَيْلاً إلاَّ كُتِبَ لَهُمْ بِهِ عَمَلٌ صَالِحٌ إنَّ اللهَ لاَ يُضِيْعُ أجْرَ المُحْسِنِيْنَ

Maksudnya : “…dan tidak patut (juga) mereka tidak menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir, dan tidak menimpakan sesuatu bencana kepada musuh, melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal yang soleh. Sesungguhnya Alloh tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik.”

2- Sunnah

i - جاء في الحديث الشريف الذي رواه الحاكم : أن رجلا قال يا رسول الله ، أرأيتَ لو انغَمَسْتُ في المشركين وقاتلتُهم حتى قُتلتُ ؟ إلى الجنة ؟ قال : نعم ، فانغمسَ الرجل في صف المشركين فقاتل حتى قتل

Maksudnya : “Dalam hadith yang diriwayatkan oleh al-Hakim : Bahawa seorang lelaki telah berkata kepada Rasululloh S.A.W. : wahai Rasul Alloh, apakah hukum kalau saya terjun dalam (komuniti) musyrikin dan fight / berlawan dengan mereka sehingga saya terkorban ? (Adakah akan) ke syurga? Baginda menjawab : Ya. Lalu terjun / masuklah laki-laki tadi ke dalam saf musyrikin, berlawan dengan mereka hinggalah ia terkorban (syahid).”

Bukan seorang sahaja sahabat yang berbuat demikian pada zaman Nabi S.A.W dalam perang Uhud dan nabi S.A.W. tak pernah melarangnya, bahkan memberikan khabar gembira dengan janji syahid kepada mereka yang minta izin daripada baginda untuk keluar berjihad.

ii – Rasululloh S.A.W juga ada bersabda :

مَنْ قُتِلَ دُوْنَ مَالِهِ فَهُوَ شَهِيْد ، وَمَنْ قُتِلَ دُوْنَ دَمِهِ فَهُوَ شَهِيْد ، وَمَنْ قُتِلَ دُوْنَ دِيْنِهِ فَهُوَ شَهِيْد ، وَمَنْ قُتِلَ دُوْنَ أهْلِهِ فَهُوَ شَهِيْد

Maksudnya : “Barangsiapa yang terbunuh kerana mempertahankan hartanya, maka ia adalah syahid, barangsiapa yang terbunuh kerana mempertahankan darahnya, dia adalah syahid, barangsiapa yang terbunuh kerana mempertahankan agamanya, dia adalah syahid (dan) barangsiapa yang terbunuh kerana mempertahankan ahli keluarganya, maka ia (juga) adalah syahid.”

3 – Ijma’ Ulama

Ulama telah bersepakat menyatakan bahawa kalau ada seorang muslim bertindak melawan 1000 musuh, sekiranya ia mengidami untuk mengalahkan mereka atau meggentarkan mereka, maka tidak mengapa dengan demikian itu kerana qasad ia berbuat demikian ialah untuk menghancurkan musuh Islam, berdasarkan firman Alloh taala تُرْهِبُوْنَ بِهِ عَدُوَّ اللهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِيْنِ مِنْ دُوْنِهِمْ

Syeikhul-Islam Ibn Taimiyyah dalam fatwanya yang masyhur tentang memerangi tentera Tatar berdalilkan hadith yang diriwayatkan Muslim dalam Sahih nya mengenai kisah Ashabul-Ukhdud (iaitu cerita mengenai seorang anak yang diperintahkan supaya bunuh diri sendiri kerana kemaslahatan untuk menzahirkan agama Islam. Seorang raja yang mengaku dirinya tuhan telah bertindak untuk membunuh anak yang beragama Tauhid, namun tidak pernah berjaya walaupun telah dihantar ke puncak gunung dan juga ke tengah lautan. Anak tadi masih boleh pulang dalam keadaan selamat sempurna. Lalu, anak kecil tadi berkata kepada raja : Jika tuan mahu membunuh saya, tuan suruh orang ramai berkumpul di satu tempat. Kemudian tuan suruh naikkan daku ke atas kayu palang (salib), lalu tuan ambil satu anak panah kepunyaanku dari dalam busurnya. Kemudian tuan bidik aku dengan tepat, lalu tuan bacalah بِسْمِ رَبِّ الغُلام Dengan nama Alloh, Tuhan anak kecil ini”. Dengan berbuat demikian, barulah tuan dapat membunuhku. Permintaannya dilakukan oleh raja, beliau memanahnya, tepat kena pada jantungnya dan terkulailah ia lalu mati. Tiba-tiba terloncatlah dari mulut seluruh yang hadir ; آمَنَّا بِرَبِّ الغُلامKami semua beriman dengan Tuhan anak kecil ini”. Daripada peristiwa ini, seorang anak kecil yang kuat imannya telah terkorban tetapi gantinya yang datang lebih seorang, semuanya beriman dengan Alloh S.W.T.).

Imam Al-Ghazali, hujjatul Islam dalam Ihya Ulumiddinnya berkata, tiada khilaf bahawa seorang muslim secara sendirian boleh menyerang barisan kuffar, meskipun ia tahu bahawa dia akan terkorban.

Imam Nawawi juga berkata, harus terjun ke dalam golongan kuffar, dan مجابهة / konfrontasi untuk syahid adalah harus, tiada karahah (makruh) padanya di sisi jumhur ulama.

Begitu juga dengan pandangan ulama kontemporari sekarang umpamanya Dr. Yusof Al-Qardhawi. Fatwa beliau tentang perkara ini pertama kali dikeluarkan pada tahun 1996 sebagaimana yang disiarkan oleh akhbar Mesir, الشعب yang bertarikh 28 Jun 1996. Ianya adalah sebesar-besar jihad fi sabilillah. Ianya termasuk dalam

الإرهاب المشروع (terrorism yang disyariatkan Alloh) sebagaimana firman Alloh : وَأَعِدُّوْا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَّمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُوْنَ بِهِ عَدُوَّ اللهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِيْنِ مِنْ دُوْنِهِمْ .

Dr. Yusof turut mengecam media-media yang mengganggap perbuatan itu sebagai عملية انتحارية (operasi bunuh diri). Ini adalah penamaan yang salah lagi sesat. Sesungguhnya ianya adalah عملية استشهادية . Membuat perbandingan (qias) orang yang syahid dalam operasi ini sama dengan orang bunuh diri ( المنتحر ) adalah قياس مع الفارق . iaitu qias yang tidak sepadan, perbandingan yang tidak kena. المنتحر membunuh dirinya sendiri kerana jiwanya ada rasa takut, tidak sabar dan putus asa pada perkara yang tidak diredhai Alloh. Adapun mujahid dalam hal ini, jiwanya فرحة مستبشرة gembira lagi optimistik, mengharapkan syurga Alloh, ingin mengangkat agama Alloh dan menggentarkan musuh-musuh Alloh. Jadi, al-muntahir dan al-mustayhid adalah tidak sama.

Kebanyakan ulama dunia sepakat dalam hal ini walaupun ada sesetenghnya menolak umpamanya mufti Arab Saudi yang berkata :

( لا أعلم لها وجها شرعيا ولا أعتبرها من الجهاد في سبيل الله وأخشى أن تكون من قتل النفس )

Maksudnya : “Saya tak nampak ianya mengikut syara’ dan saya tak mengganggapnya termasuk dalam jihad fi sabilillah dan saya takut ianya termasuk dalam kategori bunuh diri

Syeikhul Azhar, Mohamed Sayyed Tantawi yang dulunya Mufti Republik Arab Mesir, yang dikenali lebih bersifat liberal dalam fatwanya terutamanya berkenaan faedah bank, turut sama mengatakan syahid terhadap penentangan atau intifada Palestin terhadap Yahudi Israel. Kenyataanya dipetik daripada majalah bulanan Al-Wa’yu Al-Islami edisi Julai/Ogos 2001, keluaran negara Mesir. Beliau berkata, orang yang bertemu Tuhannya kerana terkorban daripada perbuatan ini ianya adalah syahid, dan ia dihimpunkan pada Hari Qiamat bersama-sama زمرة الصديقين والشهداء .

Dengan wujudnya fatwa-fatwa demikian daripada ulama-ulama tersohor & diiktiraf dunia, maka rakyat Palestin tidak lagi segan-segan atau takut-takut untuk memerangi Yahudi. Sejak akhir-akhir ini banyak sekali terdengar pengebom berani mati mengebom diri sendiri di kawasan Israel. Tidak ada apa lagi yang harus mereka gusarkan. Demi untuk mempertahankan tanahair, demi mempertahankan maruah Islam, demi mempertahankan orang Islam lainnya, demi mempertahankan rumah Alloh Al-Aqsa & juga Al-Quds, mereka sanggup syahid. Mereka sanggup bomkan diri mereka di tempat berhimpunnya orang Yahudi. Inilah senjata baru yang paling ampuh yang digunakan rakyat Palestin dalam mencari keredhaan Alloh, iaitu ‘bom manusia’. Itulah keputusan terbaik buat mereka daripada tidak tahan melihat umat Islam terutamanya orang awam, kanak-kanak dsb dibunuh sesuka hati Yahudi. Siapalah yang tidak mahukan balasan pahala syahid yang tidak ternilai untuk dibandingkan.

Namun timbul kekeliruan bahawa Islam tidak benarkan memerangi orang yang tidak bersalah seperti orang awam, kanak-kanak dsb yang tidak bersalah. Dan ini berlaku di Palestin. Memang benar apa yang ditimbulkan. Ramai orang awam Israel yang terbunuh dalam tragedi pengebom berani mati.

Sesungguhnya antara asas jihad dalam Islam ialah المعاملة بالمثل iaitu Islam membenarkan muslimin memerangi musuh mereka sebagaimana mereka orang-orang kafir lakukan terhadap orang Islam. Alloh telah berfirman dalam Al-Quran : (al-Baqarah : 194)

فَمَنِ اعْتَدَى عَلَيْكُمْ فَاعْتَدُوْا عَلَيْهِ بِمِثْلِ مَا اعْتَدَى عَلَيْكُمْ

Maksudnya : “Oleh sebab itu, barangsiapa yang menyerang kamu, maka seranglah ia, seimbang dengan serangannya terhadapmu.”

Dan firman Alloh S.W.T. (an-Nahl : 126)

وَإنْ عَاقَبْتُمْ فَعَاقِبُوْا بِمِثْلِ مَا عُوْقِبْتُمْ بِهِ

Maksudnya : “Dan jika kamu memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu…”

Muslimin Yang dirahmati Alloh,

Hampir 1500 tahun yang lalu, rasa permusuhan itu sudah dimulai. Bani Qainuqa, Bani Nadhir, dan Bani Quraizhah mengkhianati semua isi kesepakatan damai yang dimeterai bersama Muhammad S.A.W, ketua Negara Madinah al-Munawwarah.

Pengkhianatan itu bahkan dikerjakan dengan konspirasi tingkat tinggi bersama bangsa Quraisy. Jika bangsa Quraisy akan menghantam gerakan Islam dari luar, maka kaum Yahudi Madinah akan menghancurkannya dari dalam.

Konspirasi itu dapat digagalkan oleh Nabi. Sebagai ganjarannya mereka diusir dari wilayah Madinah, Akan tetapi pengkhianatan mereka tidak cukup sampai di sini. Mereka terus melancarkan perlawanannya dengan cara menyusup masuk ke celah-celah barisan Islam.

Puncaknya, mereka berhasil membunuh Khalifah Amirul Mukminin Umar bin Khattab. Demikian juga mereka berhasil membangkitkan fitnah atas diri Utsman bin Affan, dan mempertajam pertentangan antara kubu Ali bin Abi Thalib dengan Mu'awiyah bin Abu Sofyan.

Mereka bawa masuk pelbagai ajaran sesat. Maka lahirlah berbagai aliran pemikiran aneh yang sama sekali tidak bersumber dari ajaran Islam, al-Qur'an dan as-Sunnah. Di tengah masyarakat Islam tumbuh subur kisah-kisah Israiliyat. Kisah-kisah bikinan kaum Yahudi yang bertujuan memutar belitkan kebenaran Islam dengan cara yang sangat halus. Seolah-olah kisah itu Islami, padahal sesungguhnya sama sekali tidak dibenarkan oleh Islam. Mereka juga berhasil memasukkan hadits-hadits palsu yang berjumlah puluhan bahkan ratusan ribu.

Alhamdulillah, di tengah-tengah kaum Muslimin ada ahli-ahli hadits yang dengan ketelitiannya dapat memilih-milih mana hadits yang benar dan mana yang telah dipalsukan.

Jika kita membaca sejarah, kaum Yahudi bukan hanya musuh kaum Muslimin, bahkan semua bangsa. Kaum Yahudi pada dasarnya adalah musuh bersama dunia, dari dulu hingga sekarang.

Di saat ini kaum Bani Israel telah dapat mendirikan kembali kerajaannya di tengah-tengah Tanah Arab di Palestin yang dipunyai oleh orang Arab sejak 1,400 tahun dan beratus-ratus tahun sebelum itu ianya telah dikuasai oleh Romawi & Yunani. Sudah lebih dari 2000 tahun tidak lagi org Yahudi mempunyai negeri itu. Tetapi dengan wang & pengaruh, mereka menguasai pendapat dunia untuk tidak mengakui negeri Islam itu. Tujuh negara Arab telah kalah berperang dengan mereka pada tahun 1948 dan langsung negara Israel berdiri.

Setelah ditanyai orang kepada presiden Mesir ketika itu, Gamal Abdel Nasser, apa sebab 7 negara Arab dapat kalah oleh satu negara Israel, Nasser menjawab : “Kami kalah ialah kerana kami pecah jadi tujuh, sedang mereka hanya satu.”

Pada 1948, peperangan hebat berlaku antara orang Islam Arab dengan Yahudi, yang menyebabkan kekalahan arab, negara-negara arab ketika itu baru 7 buah. Kemudian selepas itu menjadi 13, sekali lagi Israel mengadakan serbuan besar-besaran. Sehingga dalam masa 6 hari sahaja lumpuhlah segala kekuatan Arab Islam, hancur segenap kekuatannya.

Macam-macam pendapat / andaian timbul yang memberitahu sebab – sebab terjadi demikian. Ada yang mengatakan kerana persenjataan Israel lebih lengkap & lebih moden, ada pula yg mengatakan bantuan negara-negara Barat terlalu besar kepada Israel sedang Republik Arab Mesir sangat mengharap bantuan Rusia, tapi saat datangnya penyerangan besar Israel itu, bantuan Rusia yang ditunggu-tunggu itu tidak datang. Ada yang mengatakan bahawa Amerika & Rusia menasihati Mesir agar jangan menyerang lebih dahulu, kalau sudah diserang baru membalas. Tetapi Israellah yang menyerang lebih dahulu, sedang pihak Arab telah terlalu taat kepada anjuran Rusia & AS.

Prof Hamka dalam tafsirnya, Tafsir Al-Azhar telah menyanggah andaian-andaian tadi. Beliau menegaskan bahawa segala analisa itu bukanlah sebab utama kekalahan. Kalau nak dikatakan persenjataan Israel lebih lengkap, senjata Mesir tidak kurang lengkapnya. Kalau tidak lengkap, takkan berani Gamal Abdel Nasser menyiarkan di radio-radio “kalau mereka telah menyerang Israel pagi-pagi, petang harinya mereka sudah boleh menduduki Tel Aviv.” Kalau nak dikatakan Yahudi Israel itu lebih cerdas & pintar, maka sejarah dunia sejak zaman Rom sampai zaman Arab menunjukkan bahawa bangsa yang lebih cerdas kerap kali dapat dikalahkan oleh bangsa yang masih belum cerdas. Bangsa Jerman yang yg waktu itu masih biadap, telah dapat mengalahkan Rom. Begitu juga bangsa Arab yang dikatakan belum cerdas waktu itu, telah dapat menakluk kerajaan Rom & Parsi.

Sebab yang sebenarnya menurut Hamka ialah kerana orang Arab khususnya & Islam amnya telah meninggalkan senjata batin yang jadi sumber dari kekuatannya, iaitulah iman. Orang-orang arab yang berperang menangkis serangan Israel sebelum tahun 1967 itu tidak lagi menyebut-nyebut Islam. Islam telah mereka tukar dengan Sosialisme Ilmiah ala Karl Max. Bagaimana akan menang orang Arab yang sumber kekuatannya ialah imannya, lalu meninggalkan iman itu. Nama Nabi Muhammad S.A.W sebagai pemimpin, mereka tinggalkan lalu ditonjolkan nama Karl Marx, seorang Yahudi. Jadi, untuk lawan Yahudi, mereka buang pemimpin mereka sendiri dan mereka kemukakan pemimpin Yahudi.

Ahli-ahli fikir Islam moden telah membuat kesimpulan bahawasanya Palestin & Baitul Maqdis tidaklah akan dapat diambil kembali daripada rampasan Yahudi (Zionis) itu, sebelum orang Arab khususnya dan orang Islam seluruh dunia umumnya, mengembalikan fikirannya kepada Islam. Sebab, baik Yahudi dengan Zionoisnya, atau negara-negara Kapitalis dgn Kristianismenya yg membantu secara moral & material ke arah pembentukkan negara Israel itu, kedua-duanya bergabung menjadi satu melanjutkan perang salib secara moden, bukan untuk menentang Arab kerana dia Arab, melainkan menentang Arab kerana dia Islam.

لَتَجِدَنَّ أشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِلَّذِيْنَ آمَنُوْا اليَهُوْدَ والَّذِيْنَ أشْرَكُوْا

Maksudnya : “Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik.” – al-Maidah : 82

Di atas kertas, tinggal selangkah lagi bagi kaum Yahudi untuk mewujudkan impiannya. Terutama ini dimungkinkan oleh dokongan Amerika Syarikat dan negara-negara Barat lainnya. Cita-cita mereka adalah untuk mewujudkan sebuah Israel Raya atau Israel Kubra.

Mendiang Gamal Abdul Naser pada tahun 60-an pernah berkata:Israel adalah Amerika dan Amerika adalah Israel. Menyerang Israel sama halnya dengan menyerang Amerika”.

Peristiwa terbaru yang menimpa Amerika sudah cukup memberi isyarat bahawa bala yang mereka terima adalah hasil daripada tangan-tangan mereka sendiri. Walaupun belum dibuktikan siapa sebenarnya bertanggungjawab, samada terrorist Islam atau lainnya, namun ianya cukup memberi pengajaran kepada Amerika bahawa masih ada kuasa besar yang mengatasi mereka iaitu Alloh S.W.T. Ada yang berpendapat ini adalah balasan Tuhan terhadap musuh-musuh Alloh. Musuh-musuh Alloh dari dulu sampai sekarang, semua canggih belaka ...gagah di zaman masing-masing...tapi Alloh hancurkan dengan cara-cara yang tak pernah terfikir oleh kepala otak mereka. Dahulu, Namrud yang hebat di zamannya mati hanya kerana seekor serangga kecil, Abrahah & tenteranya menjadi seperti daun-daun yang dimakan ulat kerana diserang burung-burung yang membawa batu, Firaun yang pernah mendakwa dirinya tuhan, penentang utamanya lahir dari istananya sendiri, hari ini Amerika yang dikira hebat dari segi kelengkapan perang dsb di mukabumi ini telah diaibkan dengan hanya sebilah pisau. Seolah-olah apa yang mereka impikan dalam filem-filem Box Office mereka telah benar-benar menjadi kenyataan malah lebih dahsyat lagi daripada apa yang mereka fikirkan.

Sidang Jumaat yang dirahmati Alloh,

Sesungguhnya apa yang dihadapi oleh rakyat Palestin adalah terlalu azab untuk diceritakan. Hanya orang Palestin yang lebih mengetahui situasi sebenarnya yang berlaku di sana. نحن أهل فلسطين ، أهل مكة أدرى بشعابها . “Kami ahli Palestin, ahli Makkah lebih mengetahui tentang rakyatnya”, kata ulama Palestin.

Berita, gambar-gambar, visual dan sebagainya yang sampai kepada kita adalah yang sudah ditapis dari Barat. Berita keganasan rakyat Palestin dihighlightkan dan diperbesar-besarkan, manakala berita kedurjanaan Yahudi Israel disekunderkan. اتفاق سلام atau perjanjian damai yang ditaja oleh Barat bagi menyelesaikan masalah ini tak ubah seperti nak membawa pemimpin Palestin jalan-jalan dan makan angin sahaja. Sudah beratus-ratus perjanjian dibuat, namun keganasan & peluasan kuasa oleh Yahudi terus-terusan berlaku. Rakyat bawahan juga yang menjadi mangsa.

Jihad Elektronik

Dr. Yusof al-Qardhawi dalam kenyataan terbaru beliau yang dipetik daripada laman web Planetarabia.Com menyatakan bahawa semua jalan boleh diambil dalam melancarkan gerakan jihad terhadap Israel, termasuklah jihad elektronik. Beliau ditanya pemberita Mesir tentang perkara berkaitan kejadian/perbuatan rakyat Palestin yang mengebom diri mereka sendiri di komuniti Israel, jika ia adalah amaliyah istisyhadiyyah, bagaimana pula memusnahkan laman web - laman web Israel di internet. Beliau menjawab :

كل هذه أعمال عظيمة والمقاومة يجب أن تلجأ لكل الوسائل المتاحة

Semua ini adalah kerja-kerja agung / terpuji, dan penentangan terhadap Israel mestilah dibuat mengikut semua wasilah yang ada.

Ini bermakna, perlu ada webmaster-webmaster yang berstatus hackers bertindak menggodam laman web-laman web Israel di internet sebagai salah satu cara penentangan kita umat Islam terhadap keganasan Yahudi Israel terhadap umat Islam Palestin. Kalau seandainya mengebom diri sendiri di komuniti Israel dianggap syahid yang terpaksa mengorbankan nyawa yang tidak boleh diganti balik, apalah sangat dengan merosakkan laman web mereka yang ternyata boleh dipulihkan kembali dalam masa yang tidak panjang.

Beliau menegaskan bahawa, perbuatan rakyat Palestin mengebom diri mereka di kawasan komuniti Israel adalah merupakan amaliyah isytihadiyyah (operasi mati syahid), bukannya amaliyyah intihaariyyah (operasi bunuh diri).

هذا هو رأي مئات العلماء . إنها من اعظم أعمال الشهادة

Ini adalah pendapat ratusan ulama, ianya adalah sebesar-besar kerja syahid

Keyakinan kita terhadap kehancuran Bani dan kaum Yahudi secara keseluruhan itu tidak membuat kita hanya menunggu dan menunggu. Justeru keyakinan itu harus diwujudkan dalam bentuk persiapan untuk memberikan perlawanan kepada mereka, di semua sektor kehidupan. Kita yakin terhadap semua janji Alloh yang akan membalas segala kekuatan jahat yang berlaku di muka bumi. Kita juga yakin terhadap ayat Alloh berikut ini:

وَمَكَرُوْا وَمَكَرَ اللهُ والله خَيْرُ المَاكِرِيْن

“Orang-orang kafir itu membuat tipu daya, dan Alloh membalas tipu daya mereka itu. Dan Alloh sebaik-baik pembalas tipu daya” (Ali-Imraan: 54)

Rasululloh S.A.W. sendiri telah menganalisis dan memaklumkan kepada kita, suatu projeksi yang sedang kita tunggu saat berlakunya :

“Tidak akan terjadi hari Qiamat sampai datang saatnya orang-orang Yahudi memerangi umat Islam. Lalu ummat Islam pun memerangi mereka, sampai-sampai mereka (Yahudi) sama-sama bersembunyi di balik batu dan pepohonan. Batu dan pepohonan itu berbicara kepada si muslim: Wahai Muslim, ini di balikku ada orang Yahudi. Kemarilah dan bunuhlah dia.” (Hadits dari Ibnu Umar)

بارك الله لي ولكم في القرآن العظيم ونفعني وإياكم بما فيه من الآيات والذكر الحكيم وتقبل الله مني ومنكم تلاوته ، إنه هو السميع العليم . أقول قولي هذا وأستغفر الله العظيم لي ولكم ولسائر المسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات فاستغفروه إنه هو الغفور الرحيم .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar